Sabtu, 24 Desember 2016

malming absurd

Selamat malam sobat.
Selamat ketemu dimalam minggu.
Selamat merasakan dinginnya udara malam di akhir desember ini.
Selamat beristirahat dirumah bagi kalian yang menjomblo eh single.
Selamat menikmati hangat di tengan dingin buat kalian yang jalan sama doinya dimalam ini.

       Seperti biasa gue bakalan dongengin kalian, eh tapi kali ini bukan dongeng. Siapa yang tidak kenal dengan penyanyi yang bernama “TULUS” ? ituloh yang katanya bakalan nungguin 1000 tahun lamanya tapi baru sebentar udah minta pamit wkwkwk #Peacekaktulus. Kalian pasti tahu single tulus yang berjudul “Ruang Sendiri”, lirik dalam lagu ini rada tersurat menurut gue. Nyindir banget!

       Dimalam minggu kedua sebelum terakhir di tahun 2016 ini, tiba-tiba gue pengen banget ngulas ini lagu. Gue gak bakalan nulis kata-kata yang dikarang-karang, yang kalian baca ini adalah kata-kata asli yang gue alamin sendiri. Oke kita mulai dari bait awal lagu ini.
Beri aku kesempatan
tuk bisa merindukanmu
Jangan datang terus
Beri juga aku ruang
Bebas dan sendiri
Jangan ada terus
                Tuhkan kalian bisa baca sendiri, lirik lagu ini nyindir secara tersurat “Jangan datang terus dan Jangan ada terus”. Kalian diusir guys 😃😃 wkwkwk. Yang perlu kalian tahu, gue bakal cerita dari sisi yang disuruh pergi, dari sisi yang “ingin selalu bersama”. Bagi gue lagu ini mayan nampar, seketika gue sadar apa yang dimaksud doi. Kalian gak perlu tau siapa, cuku tau “doi” hahaha. Cukup baca jangan resapi! Bahaya!

x : “Lo sekarang berubah gak kayak dulu lagi. Dulu se sibuk-sibuknya lo pasti lo sempet buat 
       ngabarin. Bahkan disaat gue sibuk, lo selalu Tanya ‘lagi sibuk ya?’ sekarang? Gak pernah
       lagi gue denger itu”
y : “maafin gue, maafin gue yang belom bisa ngebagi waktu gue buat lo. Maafin gue
       yang belom bisa ngatur jadwal antara tugas-tugas gue sama lo”
x : “tapi kenapa lo bisa chatan sama yang lain? Lu online ada notifnya, selama lu online
       apa yang lu lakuin?”
y : “baca  grup”
x : “just it? Cuman baca-baca grup? Lalu apa yang membuat lo gak bisa membalas
       pesan gue? kalo baca grup aja bisa, kenapa pesan gue gak bisa? Gak sampe satu
       menit kok buat ngetik pesannya, buat ngasih tau kabar lo”
y : “maaf”
x : “jawab gue! kenapa? Apa alasan lo ngelakuin semua ini? berarti bener gue
      bukan lagi prioritas lo”
y : *diam*
x : “jawab! Benerkan gue emang bukan lagi prioritas lo”
y : “gue cuman butuh waktu sendiri, gue butuh bebas dari sangkar, gue pengen
       bebas kedunia luar”
x : *diem*

       Sudah diperingatkan jangan dihayatin baca percakapannya. Waktu itu gue gak paham, wajar gak sih? Kalo menurut gue sih karena gue udah terbawa emosi makanya gak paham maksud baik dari semuanya. Dulu fikiran negative selalu muncul, salah satunya ya itu “gue bukan lagi prioritas lo”. Hari ini gue udah mulai terbiasa balik ke keadaan normal bersamanya, gak sengaja saat sedang asyik download lagu tersetelah lagu TULUS – Ruang Sendiri doi bilang “bagus nih lagunya” gue yang penasaran dengerin lagunya sampe abis. Dan disaat itu pula gue berasa ditampar sama lagu ini.
Ku butuh tau seberapa ku butuh kamu
Percayalah rindu itu baik untuk kita
       Kalau kamu yang selalu bilang sayang setiap hari, yang selalu bilang rindu (padahal tadi pagi baru ketemu), yang selalu bilang cinta setiaphari, atau kata-kata romantis setiap harinya pernah gak sih merasa bosen? Mungkin bagi lo yang memulai atau yang katanya “cintanya paling gede” kalian bakalan bilang ak pernah bosen malah ikhlas dan seneng melakukannya. Tapi pernah gak sih kalian berfikir pasangan kalian itu bosen atas apa yang kalian lakukan? Bukan, bukan maksud bosen cinta sama kalian yang artinya udah gak cinta dan sayang lagi sama kalian bukan itu. Terkadang kata “sayang dan cinta” yang sering diucapkan akan menjadi hambar. Gini deh, kalau lo disukain sama seseorang yang pertama kata-katanya romantis banget gampang bikin luluh tapi dia gampang bilang sayang kesemua orang, yang kedua orangnya gak terlalu romantic tapi susah banget bilang sayang apalagi cinta but sekalinya bilang sayang itu beneran sayang tulus. Nahhh dari pilihan diatas yang mana yang bakal lo berikan nilai tinggi? Gue sih bakalan milih yang ke dua.
Pagi melihatmu
Menjelang siang kau tahu
Aku ada dimana sore nanti
Tak pernah sekalipun
Ada malam yang dingin
Hingga aku lupa rasanya sepi
Tak lagi sepi bisa ku hargai

Semakin sering gue bersama sama doi, semakin berkurang kata “rindu”. Jelaslah, untuk apa ada kata ‘rindu’ jika bisa berjumpa setiap hari?. Padahal rindu itu perlu, karena rindu kita lebih menghargai yang namanya pertemuan, moment yang terciptapun moment-moment yang indah yang tak terlupakan. Semakin sering bersama semakin sedikit kemungkinan terciptanya moment special, karena yang special tidak ada duplikatnya.
Baik buruk perubahanku
Tak akan kau sadari
Kita berevolusi
Bila kita ingin tahu
Seberapa besar rasa yang kita punya
Kita butuh ruang
        Kalian pasti kesulitan menyadari ada yang berubah dengan seseorang kalau kalian terus bersama. Tapi disaat kalian terpisah oleh jarak, maka dengan mudah kalian menyadari perubahan itu. misalnya, selama 6 bulan lo sekelas dengan sahabat lo, selama itu lo bakalan sulit liat perubahan yang terjadi padanya. Setelah itu lo libur selama 2 bulan, pas masuk keliatan deh bedanya. Entah jadi makin cantik/iteman/gendutan/kurusan/makin putih/makin tinggi/jadi tembem/jadi tirus/jadi galak/jadi gampang baper/sensian/makin gila/murung terus/bahagia terus atau yang lain sebagainya.

             

0 komentar:

Posting Komentar