Tapakan tersembunyi





          Hari ini gue terkesan dengan teman gue. Dia cowok sepantaran lah sama gue. Tapi baru kali ini gue liat cowok yang bener-bener optimis ngejar cintanya. Walaupun menurut pandangan gue caranya itu bikin sakit diawal. Tapi saat gue tau alasan dia buat ngelakuin semua itu gue jadi terkesan sendiri.

“Kenapa lo harus ngejauh dari dia? Bukannya itu malah buat dia sakit hati?”

“Gue ngelakuin itu karena gue sayang sama dia”

“kalau lo sayang kenapa lo tega buat dia nangis?”

“justru itu, gue gak pengen dia nangis berkelanjutan cuma gara-gara gue. Gue pengen dia fokus ke pendidikannya. Gue gak pengen jadi perusak fokusnya. Gue pengen dia bahagia bisa mendapatkan cita-citanya. Karena itu gue mundur”

“apa selama lo mundur lo bener-bener ngejauhin dia?”

“secara kasat mata sih iya gue jadi jauh sama dia. Tapi hati gue gak bisa bohong, gue mikirin dia tiap malem. selalu pengen tau kabarnya? udah makan apa belom? kegiatannya hari ini apa aja?”

“masih bingung, kenapa kalau sayang harus pergi?”

“cowok tuh mau kalau cewek bilang supaya dia jangan pergi”

“Egois dong?”

“bukan egois, tapi sebuah keinginan. Bedain antara egois sama sebuah keinginan. Egois itu gimanapun caranya pokoknya harus itu, sementara kalau keinginan ya kalau gak dapet pasti alhasil akan ngebuat kita drop”


          Wanita itu susah dimengerti, tapi seorang pria itu lebih susah lagi untuk dimengerti. Diamnya seorang perempuan itu menyimpan 1000 bahasa, tetapi diamnya pria itu menyimpan 10000 bahasa. Bukan hanya wanita yang ingin dimengerti, tetapi priapun ingin dimengerti.

          Gue kagum sama perjuangannya, andai cewek yang dia perjuangin tau perjuangannya…. (gue gak tau apa yang bakal dia rasain). Gue menulis tulisan ini sebenernya sebagai pesan tersurat. Buat lo yang dimaksud 'dia' dalam percakapan tadi. Tapi gue juga gak kepengen lo tau duluan, karena perjuangan lo masih enam bulan lagi. Biarkan kesendirian menemani lo selama enam bulan kedepan. Sampai tiba waktunya, lo bakal ngerasain kebahagiaan yang sebenarnya (gue harap sih begitu).

“bagus sih kalau lo beneran ngejauhin dia untuk sesaat”

“cukup gue yang tau kalau dia benci sama gue, itu udah cukup ngebuat gue sakit hati. Gue bahkan berharap supaya bisa nangis, karena hati gue udah nangis mulu. Tapi airnya gak bisa keluar dari tubuh gue. Gue selalu berharap kalau saat ini gue bisa ada didekat dia, bisa ngeliat senyum dia, itu salah satu hal terindah buat gue bisa ada didekat dia.”

“bagaimana kalau nanti dia malah punya yang baru? Masihkan lo se care ini sama dia?”

“gue percaya”

“Percaya akan?”

“kalau nanti dia punya yang baru, maka itu bukan salah dia. Tapi salah gue yang udah nyia-nyiain dia, orang yang sayang sama gue. Tapi gue percaya kalau dia bukan perempuan yang kayak gitu. Gue yakin dengan pilihan gue, walaupun resikonya amat besar buat gue. Tapi itu sepandan dengan apa yang gue akan dapatkan”

“tapi kalau dia beneran punya yang baru, lo harus siap buka lembaran baru sama yang lain. Dan jaga lembaran baru itu baik-baik”

“kan gue udah bilang, semua hal yang kita lakuin itu ada resikonya dan itu hanyalah salah satu resikonya. Tapi buat gue gimanapun akhirnya ya gue akan ngejalanin. Tapi sampai saat itu, gue akan tetap percaya sama dia.karena gue yakin sama dia. Jadi jangan berkata bahwa dia punya yang baru. Sekalipun dia punya yang baru itu berarti gue berdo’a bahwa orang itu adalah yang terbaik buat dia, orang yang lebih baik dari gue. Sorry ya gue ngebalikin kata-kata lu, Karena gue gak mau denger hal-hal nethink kayak gitu. Gue gak pernah peduli soalnya omongan orang-orang soal kayak gitu”

“iya sih. Karena kalau kita punya mimpi/ tujuan/ cita-cita/ harapan itu jangan setengah-setengah harus yakin”

“nah itu lo tau”

“yaudah jaga dia dalam do’a lu. Itu lebih baik”

“ selalu”

                Nahhhhhh itu baru sebagian kecil yang gue tulis dalam pesan tersurat ini. Gue harap sih ‘dia’ yang dimaksud dalam percakapan tadi bisa baca tulisan ini enam bulan kedapan. Gimana dengan cerita tentang gue? Lo tinggal baca tulisan ini dari awal, dan cerita tentang gue berbanding terbalik dengan tulisan  ini. Gue yakin tulisan gue kali ini belom ada apa-apanya sama perjuangan cinta lo lo pada diluar sana. See you enam bulan kedepan ‘dia’ yang dimaksud dalam cerita ini.
               

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pendakian Sulung #1