Minggu, 27 Desember 2015

Menentang arus dengan kekuatan Zenius!



Hallooooooo, kenalin nama gue Fitri Nur Ramadhan panggil aja gue fitri. Lagi liburan gini gue tertarik buat ngikutin lomba blognya zenius. seru juga kayaknya buat ngasah kemampuan nulis gue. Okelah lanjut aja ke cerita gue.

         Dulu waktu zaman-zamannya sd, gue itu selalu disuruh belajar sama ortu gue. ya gue sih nurut aja, apalagi kalau diiming-imingin hadiah ini itu kayak jalan-jalan, jajan, beli sesuatu dll. Peringkat gue sih ya gak gede-gede banget tapi lumayan lah. Setelah LULUS SD gue masuk smp negeri bukan karena keinginan gue, karena gue emang gak nyari smp bagi gue tugas gue cuman belajar tanpa mikirin plan kedepannya apa, cuman (buku + alat tulis + jajan + dan ujian) just it yang gue tau. Masuk negeri juga karena saran dari guru gue. yaudah bokap gue setuju gue masuk negeri, kalau gue? gue sih ikut-ikut aja.

         Pas smp gak beda jauh pemikiran gue kayak zaman sd, kelas satu sama kelas dua smp belajar gue monoton. Gak ada satu pelajaranpun yang gue suka banget, bagi gue semua pelajaran itu sama, sama-sama ngebosenin. Pas kelas tiga smp guru matematika gue ganti, plus guru baru (read: baru ngajar dikelas gue) ini jadi wali kelas gue namanya bu Ambar, berkat beliaulah gue suka sama matematika sampe sekarang. Tapi beliau saat ini sudah tenang bersama sang penciptanya :’).

         Saatnya pengumuman KELULUSAN SMP, gue lulus tapi nem gue cuman beda 0,35 dari nem SD gue. Untuk yang kedua kalinya gue gak tau mau lanjutin sekolah dimana?. Karena gue emang gak punya link bahkan informasi-informasi terkait sekolah-sekolah sma di sekitar lingkungan gue. disaat yang lain berlomba-lomba masuk sma yang diimpikan, gue? santai aja nikmatin arus. Bagaikan perahu kecil yang menelusuri sungai, mengikuti arus tanpa berontak. Lo tau kan ujungnya sungai? Kalau difilm-film sih air terjun (korban film XD). 

         Akhirnya gue masuk SMK Kesehatan jurusan keperawatan, sama kayak sebelumnya ini bukan keinginan gue tapi arahan dari ortu gue. bedanya kali ini bukan karena saran dari guru tapi dengan alasan karena sekolahnya deket dari rumah gue (mungkin biar irit bensin? Maybe). Semua info tentang smk gue sekarang itu bokap gue yang nyariin mulai dari pendaftaran, daftar ulang, test masuk, serta biaya. Gue? ikut-ikut aja masih mengikuti aliran sungai. Gue cuman dikasih liat “nih jadwal test kamu, nanti kamu dateng aja langsung ke sekolahnya jam 1” “iya pah”. Ternyata gue keterima masuk SMK itu, 3 bulan pertama gue jalanin masa SMK gue dengan biasa aja, masih monoton lah. Setelah UTS temen-temen gue mulai pada berbagi pengalamannya selama di sekolah yang baru. Shitttttt!!!! Teryata gue baru tau kalau SMA itu dibagi dua jurusan (IPS dan IPA). Gue kira SMA itu sama kayak SMP pelajannya gak ada yang di khususin, satu angkatan dipukul rata dengan pelajaran yang itu-itu aja makanya abis lulus SMP gue gak begitu tertarik masuk SMA.

         Sumpah gue jadi kepengen masuk SMA ngambil jurusan IPA, tapi yaaa gue udah terlanjur nyemplung sekalian aja basah. Sebenernya sih nilai-nilai gue selama di SMK lumayan lah selalu masuk 2 besar (kalau gak 1 ya 2). Tapi kalau lo gak nyaman? Dipaksain juga gak enak (read: walaupun lo bisa ngikutin pelajarannya). Kalau kata abege sih “Cinta itu tak bisa dipaksakan”. 

         Kelas dua SMK gue baru kenal sama zenius! awalnya gue kenal zen itu dari tweet-tweetnya, gue stalkerin aja twitter Zenius . makin kepo gue sama zen, akhirnya gue stalkerin blognya. Gileeeeee….. blognya bagus-bagus, biasanya gue kalau baca blog tentang ilmu gitu gue cuman baca setengah atau sepertiga dan bahkan judulnya aja(?). tapi di blog zenius penyampaiannya tuh kayak ngajak ngobrol keren dahhh, kalau lo juga kepo langsung aja stalkerin dah gue jamin lo bakal ketagihan. Gak hanya sampe blog, kekepoan gue makin jadi akhirnya gue coba buat buka beberapa video pembelajaran di blognya. Video pertama yang gue buka tentang tentang atom (ceritanya waktu itu gue ditunjuk buat ikut LKS ‘Lomba Kompetensi Siswa’ bidang kimia). Seru juga pembahasannya, pas buka video selanjutnya “maaf anda harus menjadi member premium dahulu” aahhhhhh lagi penasaran gini eh malah gak bisa di buka. Gue stalkerin gimana caranya jadi member premium zen? Murah sih sebenernya tapi gue berat di internet soalnya gue buka internet di laptop kalau dapet wifi doang. 

         Seminggu lost kontak sama zen, terus iseng ngetalk twitter zen. ternyata selain voucer member premium ada juga cd pembelajarannya (tanpa internet). Tanpa mikir berkepanjangan gue langsung putuskan buat beli cd zen materi KIMIA di gramed. Pas pulang bawa cd zen tuh kayak bangga gitu wkwkwk. Pas sampe rumah langsung gue setel tuh cd. Mungkin saking semangatnya ditambah lagi belajar yang jadi menyenangkan, gue cuman butuh waktu 10 hari buat ngerangkum materi kimia kleas 1,2,3. Padahal belom pernah nyicipin materi kelas 3 (yaiyalah gue kan masih kelas 2) tapi dengan  zen gue bisa ngerti materi kelas 3.
         Lombanya itu bulan januari akhir, untung gue kenal zen di bulan desember jadi punya waktu buat belajar. Soalnya bulan januari – februari itu gue PKL ‘Praktik Kerja Lapangan’, you know dunia kesehatan lah ya kerjanya 3 shift (pagi , siang, dan malam). Gue libur sekolah selama dua bulan karena PKL.  Jadi jarang ketemu sama guru yang ngebimbing gue buat belajar kimia, untung ada zenius yang setia nemenin gue belajar dimanapun dan kapanpun. Tahanks zen!. h-7 lomba, gue sama guru gue makin memperbanyak jadwal belajar dan….. sampailah pada hari H. awalnya gue PD, pas ketemu temen gue dari sekolah lain dia bilang “yang ikut lomba kimia kan kaka kelas gue, kemaren sih dia udah sampe tingkat provinsi tapi juara 2. Tahun ini dia ikut lagi”. Degggggg! PD gue seketika luntur perlahan, gue? lawan anak kelas 3 yang udah pernah  nyampe tingkat provinsi?. *tetttt* bel tanda ujian dimulai, gue nyantai ngerjainnya pas 15 menit terakhir gue keingetan sama lawan gue, seketika ilmu kimia gue ilang entah kemana, gue jadi bingung ngerjain sisa soalnya saking minder sama lawan. Setelah selesai gue cuman bisa berdo’a yang terbaik aja. 

Gue dapet pengumuman lomba dari guru gue, karena gue berhalangan hadir buat ikut upacara penutupan. Deg degan saat guru gue nulis (via bbm waktu itu) dan ternyata “selamat ya fit kamu juara 2”. Huaaaa antara seneng atau sedih karena gak bisa juara 1, tapi yaaa kalau kata dari salah satu blog zen “jangan jadi maniak skor”. Gpp lah juara 2 yang penting gue paham kok konsepnya, menang dan kalah mah biasa dalam pertandingan. 

Lanjut ke kelas 3, gue jadi sering stalkerin blog zenius. Baca artikel tentang “perjuangan yang lolos sbmptn 2015”. Terinspirasi banget, kagum sama mereka yang berjuang mati-matian buat masuk ke jurusan dan kampus yang mereka impikan. Gue jadi ngerasa malu, gue udah sampe diujung tanduk gini masih aja nyantai. Belajar dari pengalaman, kali ini gue GAK MAU lagi ngikutin arus, gue harus bisa nentuin kemana tujuan gue! karena hidup gue ya gue yang jalanin bukan orang lain!. Akhirnya gue mulai beli lagi CD Zenius, materi UN (b indo, matdas, dan b ing) udah gue beli. Gak hanya itu gue juga beli materi-materi jurusan IPA dan IPS. Loh buat apa? Seperti yang gue bilang tadi gue gak mau salah ambil jurusan. kalau kata kak Glen,

"Pilih bidang yang membuat lo tertantang... Pilih bidang yang bikin lo penasaran sampai lo rela buat ngulik itu siang-malem tanpa kenal waktu biar gak dibayar sekalipun. Pilih bidang yang tanpa disuruh pun lo curi-curi waktu buat belajar sendiri, atau tanpa sadar suka cari-cari info di internet atau lewat google.. Pilih jurusan memicu 'sense of wonder' dalam diri lo. Pilih jurusan yang bener-bener jadi muara ilmu pengetahuan yang ingin lo tekuni sampai akhir hayat lo..."

        kata-kata diatas yang bikin gue percaya diri buat pindah jurusan. Mereka aja bisa, kenapa gue enggak?. Gue pengen banget beli Xpedia tapi karena gue udah punya 6 CD zen jadinya gue beli sisanya aja hehhe. Yang penting mah kan NIAT. Dan baru-baru ini gue nonton video zenius tentang “Goals and Motivation, Self concept, serta battlegrounds and the challenges” makin menggebu-gebu semangat gue buat pindah jurusan. Satu kata salah satu tutor zen yang gue taerapin saat ini “Kalau lo mau impian lo tercapai lo harus punya motivasi yang kuat yang bisa membuat lo merinding, dan lo harus harus mulai dari sekarang jangan banyak alasan harus SEKARANG! Serta lo harus disiplin buat belajar dan punya time management yang bagus”.



2 komentar: